Menyambut Bulan Ramadhan, Tradisi Suku Melayu Riau 'Mandi Balimau'

Beragam Tradisi banyak dilakukan di Indonesia sebelum menyambut Bulan Suci Ramadhan, salah satunya Tradisi Suku Melayu Riau yaitu Mandi Balimau. Pernahkah diantara sobat mendengarnya? mungkin rutinitas setiap tahunnya juga terdapat di daerah sobat namun nama tradisinya berbeda.


Mandi Balimau di Riau yakni Tradisi Pembersihan diri baik secara lahir dan bathin atau sebagai ungkapan rasa kegembiraan dan bersyukur menyambut datangnya Bulan Ramadhan dengan acara mandi bersama tua maupun muda di Sungai pada hari petang (sore) sebelum memasuki awal puasa. Dengan meyakini bahwa Mandi Balimau dapat memperlancar Ibadah Puasa dan tercapainya harapan dan keinginan. Tradisi ini merupakan ritual tahunan yang turun temurun dari nenek moyang suku Melayu - Riau dan sudah merata di berbagai daerah kabupaten yang ada di Riau. Dalam acara ini mereka juga saling bersilaturahmi dan saling maaf-memaafkan untuk memperkuat persaudaraan sesama muslim.

Balimau sendiri artinya Membasuh diri dengan air ramuan rebusan jeruk purut atau limau nipis. dengan luluran wewangian yaitu bunga-bungaan atau daun pandan. Tradisi mandi balimau dimulai dengan acara ziarah ke makam tokoh masyarakat atau pahlawan yang dihormati. Selepas ziarah barulah mereka memulai mandi balimau bersama di sungai dengan upacara ramuan khusus dan bacaan mantera melayu serta do'a-do'a khusus. Dimulai dengan membasahi telapak tangan kanan lalu tangan kiri, kemudian kaki kanan lalu kiri dan terakhir membasuh ubun-ubun dan seluruh badan tanpa membilasnya dengan air biasa. hal ini dimaksudkan agar keharuman limau dan bunga-bungan menyatu dengan badan.
Sumber
Namun sangat disayangkan, tradisi ini mulai menyalahi aturan dari tradisi terdahulu. dulu ada batasan mandi antara para laki-laki dengan perempuan, sekarang bercampur baur tidak lagi mensucikan diri sesuai tradisi leluhurnya. Meski Mandi balimau bukanlah anjuran/sunnah Rasulullah melainkan hanya sebagai tradisi yang dianggap memiliki nilai filosofi budaya dan nilai historis yang tinggi bagi Masyarakat Melayu Riau dan sekitarnya. 

20 comments

Pastinya seru ya mbak ikut acara tradisi tersebut. Ramai-ramai lagi :)

Wah saya dapat pertamax nih hehe

Balimau mandi menjelang bulan puasa.. Sama seperti di padang juga ya mbak. Tahun tahun yang lalu saya juga ikut meramaikan balinau di sumbar padang. Tapi tahun ini gak bisa ikut.. He he

Wah beda daerah beda tradisi ya mbak :D

Nah ini artikel yang saya tunggu-tunggu mba karena saya intin tahu tradisi mandi belimau itu kaya gmna. Kan setiap suku pasti berbeda-beda seperti di daerah saya tradisi menyambut lebaran itu Munggahan :)

Iya mas hehe kan setiap daerah punya cara mading masing mad..

Balimau dingkatnya mandi balimau artinya mandi dengan air jeruk mas supaya lebih bersih. Hehehe

Iya mad jempol pokoknya ya hehrhr

sayangnya sekarang sudah bercampur ya antara laki-laki dan perempuan, jadi agak mengurangi nilai religinya..

seru banget tradisinya mbak , sekalian bisa jadi ajang silaturahmi juga :D

sangat beda beda tradisi dari daerah daerah yang ada di indonesia ya non, selamta nih ramadahan dah terasa :D

itu tandanya negara kita kaya akan ragam budaya mang...

sip,selain kaya akan ragam budaya dan suku bangsa,negara kita juga sangat kaya akan sumer daya alam,,

Mas defi : iya enaknya rame mas, gregetnya itu loh mandi bareng" :D
tumben ya mas defi dpt pertamax :)


Jempol juga buat mas defi dan mas admin bos

di Padang namanya sama jg ya.
wah kenapa gk ikutan tahun ini mas bos?

Mas Eksa : Iya mas beda suku juga. tapi kita tetep seiya sekata #eh

Mas boss : ya betul mas, setiap daerah punya selera masing" :D

Mas Fendi : Menyambut puasa dsni juga ada munggahan mas krena lingkungan saya suku jawa. klo Lebaran saya gak tau namanya apaan dsni.


mas boss : biar wangi juga, untung-untung ketemu bidadari nyungsep :D wekwke

Iya kang maman, berkurang nilai religinya. mending mandi balimau dirumah aja jdnya :D

iya mas idp. silaturahmi memperbaiki hubungan sm mantan jg #ehh :D

Mas CB : iya mas beda-beda. klo di tempat mas cb tradisinya apanih?


kang maman : kaya banget, jgn sampe budayanya dijual dan tdk dilestarikan ya kang. hhe


bunda rosi : bener bun, Riau jg potensi SDA nya bagus nih. pnghsil minyak bumi buat Negara :D wkewke promosi riau

Koment aja sob selagi gratis, tapi jangan nyepam link hidup!